Lekong

SL

Thursday, 11 June 2015


www.thefabfemme.com

Selepas makan malam bersama seorang teman sehabis pulang kerja, kami pun berpapasan dengan seorang cowok dari kamar lain. Ketika masuk ke dalam kamar, teman saya mulai nyerocos : ”Lo liat si cowok tadi yang kita ketemu di tangga, gaya nya kan lekong gitu”.

Saya menimpali, ”Emank gayanya gitu kali, biasa lah...kan dia udah  punya istri juga kan ?”

Teman saya hanya membalas, ”Iyeh dah punya istri, tapi gw ragu dia cowo tulen. Ah paling nikah juga buat nutupin aja”.

Dear Kokiers,

Fenomena ”gay” di kota besar seperti Jakarta bukanlah suatu hal yang asing lagi. Apalagi beberapa waktu lalu ketika saya membaca berita kejar-kejaran mobil yang digambarkan bak adegan dalam film. Ternyata, oh ternyata, aksi kejar-kejaran tersebut terjadi antara pria dengan simpanannya. Pertama-tama saya membaca berita itu saya kira simpanan yang dimaksud yah berjenis kelamin perempuan. Ga taunya sesama lelaki.

*tepok jidat*

Salah satu office boy yang bekerja di kantor saya juga adalah seorang gay. Tapi saya cukup salut dengan kejujurannya yang mengaku sebagai seorang gay. Tidak seperti yang lain, di depan seperti pria normal, tapi di belakangnya mempunyai ”simpanan pria”. Dia juga mengaku kalau pacarnya yang sekarang adalah pria beristri dengan dua orang anak.

Beberapa waktu lalu kantor saya merekrut salah satu karyawan baru untuk ditempatkan di bagian umum. Untuk angkatan baru lulus kuliah, dia terbilang cukup rapi dari cara berpakaian. Sebut saja BL.

Sebulan dua bulan bekerja, dia pun mendapatkan banyak pujian dari orang-orang sekitar, karena pembawaannya yang ceria. Dia juga menceritakan riwayat keluarga beserta beberapa aset milik ayahnya.

Gaya bicara-nya memang sedikit ”lebay” dan ”melambai”. Kolega saya di sebelah menimpali, ”Keliatannya anak orkay. Lo liat aja, ke kantor bawa sedan, pake iphone 6, orang-orang di gedung dia datengin, dikasi liat tuh foto-foto dia liburan ama keluarga. Kata dia bokap nyokapnya dulu pacaran lama dari bangku sekolah. Pas umur 16 taon MBA (Married by Accident). Bokapnya kan yang punya hotel anu...dan anu...tinggal di apartemen disana tuh *sambil menyebutkan salah satu nama apartemen yang cukup terkenal*. SD (Sekolah Dasar) dia sempet di Amrik, trus lanjut ke Spore ikut program sekolah yang lulusnya cepet”.

”Tapi apa ga salah dia, anak orkay kenapa mau kerja ?” tanya beberapa kolega kerja saya.

Kolega kerja saya yang lain menambahkan, ”Lo berasa aneh ga si ama anak baru? Satu per satu orang di gedung dia datengin. Apa maksudnya, tuh ?!”


www.thebacklot.com

Tiga bulan terlewati, beberapa kabar burung dan keanehan pun mulai terdengar di kuping saya. Apalagi ketika ada satu kejadian, satu kantor akan heboh dengan kabar tersebut. Dalam satu kesempatan makan siang, salah satu kolega saya berseloroh, ”Si BL ketauan ngutang ama orang ga bayar”

”lho, kok bisa ?” timpal teman saya yang lain.

”Iya, lo tau kan di kantor biasa kan banyak yang nitip atau nawarin beli makanan lah biasa. Nah si BL ini beli, tapi begitu ditagih jawabnya entar...entar... . Lha yang dititipin juga males donk kalo dititipin gitu tapi ga dibayar-bayar. Jawabannya entar-entar mulu. Padahal anak orkay, kok sekali ditagih duit bayarnya entar-entar ?”

Yang lain pun menimpali, ”Iye tuh, kemaren gw juga denger si cungkring cerita kalo geng mereka katanya mau ke apartemen si BL. Lo tau cungkring kan mulutnya nyeplos, ditanya ’ada minuman (alkohol) ga di tempat lo?’

Si
BL nyaotin, ’Ada..banyak...1 kulkas’.

Pas hari H-nya si cungkring pergi tuh ke apartemennya. Tapi sekali nanya security sana lantai 44 dimana, ternyata disana ga ada tuh lantai 44. Yang laen juga dah pada nyampe disana kesel jadinya.

Nih, anak ternyata tukang bo’ong, tuh. Pas dicek plat mobilnya ternyata tuh mobil bukan atas nama dia, atas nama orang lain. Lu pikir aja, kalo dia anak orang kaya kan yah pasti dikasi mobil sendiri atau ngak atas nama dia”.

Mendengar cerita kolega saya demikian saya juga terkejut. ”Gila, dia orang sampe pada cek ke apartemen ama mobilnya segala?!”.

Tapi saya sendiri tidak heran juga jika mereka berkata demikian. Dalam beberapa kesempatan bertemu dengan BL, saya amati terkadang memang BL suka bercerita agak berlebihan. Jadi cukup beralasan juga ketika mereka pergi, untuk membuktikan apakah benar omongan si BL ini ?. Tapi kenyataan di lapangan tidak seperti apa yang keluar dari mulut BL. Saya pun teringat pesan papa saya. ”Jadi orang itu seperti padi. Makin merunduk makin berisi”.

Teman saya di samping menimpali. ”Si BL menurut gw anaknya agak lebay sih. Kalo dia beneran anak orang kaya dan mau disegani ga perlu ampe koar-koar ke orang-orang kale aset-aset bapak dia apa aja. Orang yang beneran kaya aja kaga pamer tuh”.

Sampai pada akhir minggu lalu ketika bertemu dengan kolega kerja yang sudah resign dan pindah kerja di tempat baru, kami bertukar cerita. Mulailah topik pembicaraan berhenti ke si BL. Teman saya berseloroh, ”Tuh anak mulut gede. Kacau dah tuh orang. Blagu. Emank dasar aja miskin. Ga ada duitnya tuh. Kalo mobil kan dia bisa aja minjem, sewa. Orang dia dipelihara om-om, kok. Hahaha...”.

”Ah, masa sech ? Serius lo ?”

Saya tergelonjak cukup kaget.

“Hahaha... lo ga tau kan? Makanya gw kasi tau. Lo liat aja gaya-nya lekong gitu. Keriting tau! Makanya gw perhatiin dia ga ada duitnya. Kalo mau balikin duit harus nunggu sampai Kamis. Percaya ga, kemaren kan dia bayar duit gw Kamis. Dia dipelihara om-om tau, makanya semua fasilitas juga ada kan?! Mobilnya boleh minjem. Percaya lo bapaknya yang punya hotel? Gw ga percayalah, omong kosong semua. Dari omongan kan bisa tau. Lo pake logika aja, gw ga percaya lah kalo bapaknya kaya gak mungkin tuh orang kerja, kerjaannya di bagian umum ngurus alat tulis kantor sama surat-surat kendaraan? Emank mau anak orang kaya ngurus begituan? Lo liat anak bos di tempat kita kerja disuruh urus begituan, emank mau? Orang anaknya si Big Boss aja udah suruh orang HRD pecat dia karena dia nipu bilang ke anak bos kalo kuliah di Singapur. Anak bos kan ga bego juga. Langsung deh anak bos ga demen. Lo kalo mau cek ini bener apa ngak, lo tanya aja bapaknya tinggal dimana? Anaknya ada berapa? Dan kerja dimana? Kalo cari pake nama, kan nama bisa aja sama. Kacau kan tuh orang. Gw juga baru dikasi tau”

Saya hanya ternganga mendengar celotehan teman saya. Well, Kokiers...benar atau tidaknya cerita di atas hanya si BL yang tahu. Seiring dengan berjalannya waktu, lama kelamaan juga akan terungkap kebenarannya.

Salam Cap Lekong,

SL




LUSTRASI FOTO-FOTO DOK REDAKSI
MODERATOR - Penggagas KoKi : ZEVERINA
Pembaca "KOLOM KITA" (KoKi) entah di Bontang, Inggris, Bali, Belanda, New Jersey, Kuwait, Australia, atau di Kediri, silakan berbagi peristiwa seputar kehidupan sehari-hari. Kirimkan artikel dan foto melalui form "Kirim Artikel", jika mengalami kesulitan kirimkan melalui email: temennyazev@gmail.com ; kokizeverina@gmail.com


BERIKAN KOMENTAR ANDA






Lomba Blog: Cerita Hepi elevenia

William Antonius
Wednesday, 15 March 2017
Dibaca 640 kali | 0 Komentar

Hamparan Laut di Bawah Horizon Parai

Setiawan Liu - Jakarta
Wednesday, 15 March 2017
Dibaca 904 kali | 0 Komentar

Kawin Campur

Syu - Belanda
Wednesday, 08 March 2017
Dibaca 1987 kali | 0 Komentar

Menikmati Alam Musim Gugur

T.Moken-Michigan,USA
Tuesday, 22 November 2016
Dibaca 1108 kali | 0 Komentar

Glad All Over

Sirpa - Kalipornia - USA
Tuesday, 18 October 2016
Dibaca 1159 kali | 0 Komentar

Ke Taman Nasional Bako Serawak

Dewi Meong - Kuching - Malaysia
Tuesday, 27 September 2016
Dibaca 919 kali | 0 Komentar

Ke Bandung dengan Meong

Dewi Meong - Kuching - Jogja
Wednesday, 14 September 2016
Dibaca 1366 kali | 0 Komentar

Ada Colon Cancer Dalam Tubuhku

Sirpa - Kali Pornia - USA
Saturday, 10 September 2016
Dibaca 1966 kali | 0 Komentar

Kota Kuching

Dewi Meong - Kuching - Jogja
Wednesday, 07 September 2016
Dibaca 1283 kali | 0 Komentar

Ke Panti Pijat

T.Moken-Michigan, USA
Wednesday, 17 August 2016
Dibaca 2725 kali | 0 Komentar

Then and Now

Sirpa - Kalipornia - USA
Tuesday, 26 July 2016
Dibaca 1535 kali | 0 Komentar

Mohon Maaf Lahir Batin

Redaksi KoKi
Wednesday, 06 July 2016
Dibaca 1248 kali | 0 Komentar

Perayaan Asian American Pacific Islanders

Bono Anggono - Philadelphia - USA
Monday, 27 June 2016
Dibaca 1009 kali | 0 Komentar

Mencari Bono Anggono

Yunita Anggono
Monday, 27 June 2016
Dibaca 1205 kali | 0 Komentar
``


KOKINEWS

Glad All Over
Sirpa - Kalipornia - USA
Tuesday, 18 October 2016
Dibaca 1159 kali | 0 Komentar

Perayaan Asian American Pacific Islanders

Pengungsi

Brandi Chastain Sumbangkan Otaknya

Surat Terbuka Buat Ahok (1): Tahan Emosi

KOKISTORY

Ada Colon Cancer Dalam Tubuhku
Sirpa - Kali Pornia - USA
Saturday, 10 September 2016
Dibaca 1966 kali | 0 Komentar

Ilmu Yang Bermanfaat

Mahalnya Sebuah Ongkos Denda TILANG

Aku dan Kamu

Merindukan White Christmas

KOKIKOLOM

Pejabat Tionghoa
Setiawan Liu - Jakarta
Tuesday, 26 January 2016
Dibaca 2499 kali | 0 Komentar

Ayah

Gairah yang Hilang

Tepatkah Dia Untuk Anda?

Pentingkah Pembekuan Sperma?

KOKITOUR&FOOD

Hamparan Laut di Bawah Horizon Parai
Setiawan Liu - Jakarta
Wednesday, 15 March 2017
Dibaca 904 kali | 0 Komentar

Menikmati Alam Musim Gugur

Ke Taman Nasional Bako Serawak

Ke Bandung dengan Meong

Kota Kuching

KOKISIANA

Lomba Blog: Cerita Hepi elevenia
William Antonius
Wednesday, 15 March 2017
Dibaca 640 kali | 0 Komentar

Then and Now

Mohon Maaf Lahir Batin

Mencari Bono Anggono

Obong Pasar

Hai Z...

Dear God...
From Kokiers to Z...

Setiap penulis memiliki rumah. Shakespeare juga pernah bilang, bahwa kehidupan moral mempunyai "a habitation and a name", bertempat tinggal dan bernama. Mamak Z memiliki rumah bersama para penulis dan pembacanya di rumah...




© 2014 - powered by digitalbuana